Pemimpin Harus Tahu! Bias di Tempat Kerja dan Cara Mengatasinya

Muhammad Azka Rais Jul 23, 2021 • 6 min read


Pemimpin Harus Tahu! Bias di Tempat Kerja dan Cara MengatasinyaArtikel ini membahas mengenai bias di tempat kerja dan cara mengatasinya sebagai pemimpin.

--

Banyak dari kita mungkin pernah menilai seseorang dari apa yang terlihat secara sekilas saja. Misalnya, ketika kita bertemu dengan A untuk pertama kalinya, ia merupakan lulusan suatu kampus yang sebagian besar mahasiswanya sering tawuran. Kita langsung menilai A ini sebagai seseorang yang memiliki masalah kekerasan fisik. Kenyataannya A ini termasuk seseorang yang melihat setetes darah saja bisa langsung pingsan.

Tidak hanya perbuatan yang merugikan dalam bersosialisasi, bias ini bahkan bisa berdampak buruk ke tingkat lebih lanjut. Misalnya ketika mewawancarai kandidat atau mengevaluasi para pekerja. Pada akhirnya penilaian yang seharusnya berdasarkan kinerja dan latar belakang mereka, malah berdasarkan subjektif atas bias yang kita percayai.

Di tempat kerja, perlakuan yang didasari ‘perasaan’, atau pertemuan singkat, disebut juga sebagai bias tidak sadar. Bias tidak sadar ini merupakan sikap dan stereotip mendasar yang secara tidak disadari dikaitkan dengan seseorang atau kelompok yang akan memengaruhi cara mereka bersosialisasi dengan orang atau kelompok lain.

Sebagai pemimpin, agar bias ini tidak terus terjadi di tempat kerja, adalah mengenalinya sebelum melakukan pencegahan. Selain membuat orang-orang menjadi tidak salah menilai, perlakuan ini akan membantu tim untuk membangun tempat kerja yang lebih beragam dan inklusif.

Bias di Tempat Kerja

Dalam tempat kerja, terdapat berbagai macam bias yang tidak disadari. 

Pemimpin Harus Tahu! Bias di Tempat Kerja dan Cara Mengatasinya

 

1. Affinity Bias

Bias ini terjadi ketika perusahaan merekrut orang-orang yang memiliki kesamaan dengan mereka. Misalnya, pemimpin perusahaan ini menyukai film horor. Lalu orang-orang yang direkrutnya hanyalah para pecinta horor, tidak menilai kemampuan yang dimiliki. Padahal seharusnya ketertarikan akan sesuatu tidak menjadi faktor diterima atau tidaknya kandidat. Karena hal ini tidak akan membuat tim berkembang dan beragam.

 

2. Confirmation Bias

Ketika melakukan perekrutan, confirmation bias biasanya terjadi ketika tim perekrut melihat CV dan menilai kandidat berasal dari daerah mana, sekolah mana dan lain-lain. Misalnya kandidat berasal dari daerah kota yang terkenal banyak malingnya, kemudian tim perekrut menilai kandidat tersebut berpotensi sebagai maling.

 

3. Attribution Bias

Bias atribusi terjadi ketika seseorang dinilai atas interaksi yang singkat dan baru saja terjadi. Misal tim perekrut mewawancarai B yang terlihat kaku dan sinis. Lalu menganggap B adalah orang yang tidak sopan. Padahal B merupakan seseorang yang menjadi kaku dan sinis jika gugup.

 

4. Conformity Bias

Bias konformitas adalah kecenderungan seseorang harus bertindak serupa dengan orang-orang di sekitar mereka, terlepas dari keyakinan yang dipegangnya. Misalkan perekrut memberitahu bahwa orang-orang di perusahaan mereka cenderung melampiaskan emosinya tanpa memikirkan perasaan orang lain. Kemudian kandidat harus melakukan hal yang sama jika ingin bergabung. Kenyataannya, mayoritas tidak selalu benar, dan ini membuat pendapat yang dianut minoritas menjadi tidak penting.

Baca juga: Tips Bekerja Jarak Jauh: Memimpin dengan Kepribadian DISC

 

5. The Halo Effect

Bias ini terjadi ketika seseorang yang telah melakukan sesuatu yang terlihat menakjubkan harus direkrut. Misalnya seseorang itu adalah anak dari aktor ternama. Kemudian perusahaan memilihnya tanpa mempertimbangkan faktor-faktor yang lebih penting.

 

6. The Horns Effect

Bias ini adalah kecenderungan orang-orang harus melihat seseorang secara negatif setelah mengetahui hal yang tidak baik tentangnya. Misalnya ketika rapat, seseorang terlihat tidak fokus dan sibuk dengan handphone-nya. Tanpa menanyakan kondisi yang dihadapi, orang-orang harus melihatnya bahwa ia orang yang tidak menghargai sesama. Padahal bisa jadi ia sedang mengawasi pasangannya yang tengah sakit parah.

 

7. Contrast Effect

Efek kontras ini terjadi ketika membandingkan antara dua orang. Misalnya terdapat dua orang yang melaporkan kinerjanya kepada pimpinan. A memberikan laporan yang baik. Sedangkan B tidak. A kemudian dianggap memiliki performa yang jauh lebih baik dibandingkan B.

 

8. Gender Bias

Bias terhadap gender sering terlihat di tempat kerja, membandingkan gender yang satu dengan yang lainnya, padahal tidak relevan. Misalnya karena perusahaan bekerja di bidang mode pakaian, kandidatnya lebih banyak wanita. Padahal kemampuan tidak relevan dengan gender dari seorang kandidat.

 

9. Ageism

Bias tentang umur terjadi ketika perusahaan cenderung memiliki perasaan negatif terhadap seseorang berdasarkan umur mereka. Misalnya terdapat pelamar berumur 50 tahun. Kemudian tanpa mempertimbangkan kemampuan dan pengalaman, pelamar tersebut langsung ditolak.

 

10. Name Bias

Nama terkadang bisa menjadi bias. Ketika misalnya terdapat pegawai yang memiliki suatu nama berkesan suatu daerah, ia bisa jadi diperlakukan tidak sama dengan pegawai lainnya.

 

11. Beauty Bias

Tidak jarang penampilan bisa memengaruhi penilaian terlepas dari kemampuan yang dimiliki. Hanya karena seseorang terlihat tampan atau cantik, bisa dipercayai orang-orang bahwa seseorang itu lebih kompeten.

 

12. Height Bias

Tidak hanya penilaian terhadap penampilan dan nama, tinggi badan juga bisa terjadi. Misalnya seseorang dengan tinggi tertentu merupakan seseorang yang berpotensi menjadi CEO.

 

13. Anchor Bias

Hal ini biasanya terjadi ketika perekrutan. Misalnya terdapat pelamar A yang meminta gaji jauh lebih rendah daripada pelamar B. Kemudian perusahaan hanya berfokus pada aspek itu saja, dan mengesampingkan aspek-aspek lainnya.

 

14. Nonverbal Bias

Bahasa tubuh yang dibuat seseorang terkadang menjadi penilaian yang tidak masuk akal juga. Misal ketika rapat, terdapat seseorang yang selalu melipat tangannya. Orang-orang kemudian menilai ia tidak menyetujui apa yang terjadi pada rapat itu. Padahal bisa jadi itu hanya kebiasaan saja.

 

15. Authority Bias 

Biasanya, bias otoritas terjadi ketika di perusahaan sudah ada hierarki, yang hanya mengikuti apa kata pimpinan. Padahal bisa saja pendapat seseorang yang memiliki otoritas tidak selalu benar dan solutif.

 

16. Overconfidence Bias

Bias ini terjadi ketika misalnya ketika perekrutan terdapat kandidat yang terlalu percaya diri akan kemampuannya. Hal ini membahayakan perusahaan karena bisa saja menimbulkan konflik yang tidak diperlukan.

 

Cara Mengatasi Bias

Menjadi pemimpin tentu harus bisa mengatasi bias-bias yang terjadi di tempat kerja. Dengan memahaminya terlebih dahulu, kemudian membuat tindakan yang konkret. Misalnya dengan memberikan pengetahuan kepada seluruh pegawai mengenai bias di tempat kerja dan dampaknya.

Kemudian memberikan peraturan tegas kepada tim rekrutmen agar tidak menilai pelamar berdasarkan bias. Lalu ketika evaluasi pegawai, pimpinan harus menilai dari apa yang terjadi selama periode tertentu. Selain itu, penting agar pimpinan selalu mengecek pegawai satu per satu apakah mereka menerapkan bias.

Pimpinan yang sadar akan bias dapat membuat tim di perusahaan menjadi sadar dan secara terbuka mendiskusikan perubahan yang diperlukan untuk menumbuhkan lingkungan yang responsif terhadap kebutuhan karyawan. Hal ini memberikan dampak yang baik, karena karyawan akan merasa dihargai sebagai manusia, bukan berdasarkan penilaian singkat.

Menjadi pimpinan di sebuah perusahaan tidaklah mudah, karena pekerjaannya menuntut mampu dan memahami banyak hal, dan memiliki wawasan yang luas. Salah satu tindakan yang dapat dilakukan adalah mengakses ruangkerja. Di dalamnya terdapat ilmu dan pelatihan mengenai perusahaan dan sumber daya manusia. Untuk itu, gabung sekarang juga!

Pelatihan Karyawan ruangkerja

Referensi:

Reiners, Bailey. 2021. ‘16 Unconscious Bias Examples and How to Avoid Them in the Workplace’ [online]. Link: https://builtin.com/diversity-inclusion/unconscious-bias-examples (Accessed: 22 July 2021)

Utz, Charmaine, dan Luisa Montes. 2021. ‘How to Recognize and Overcome Bias as a Leader’ [online]. Link: https://trainingindustry.com/articles/diversity-equity-and-inclusion/how-to-recognize-and-overcome-bias-as-a-leader/ (Accessed: 22 July 2021)

Profile

Muhammad Azka Rais

Beri Komentar